Sunday, June 17, 2012

Manajemen tugas individu Muh.Mukti.Mashuri

TUGAS UTS MANAJEMEN


DISUSUN OLEH :
Muh. Mukti Mashuri (B03211024)

Dosen Pembimbing :
Deasy Tantriana, MM.

FAKULTAS DAKWAH
JURUSAN BKI (C1 / 2)
INSTITUT AGAMA ISLAM NEGERI SUNAN AMPEL SURABAYA
2012

Tugas I

Tom Gegax menghadapi 3 masalah yang sangat menganggu kehidupannya yakni masalah pribadi yaitu perceraian, kanker, dan defisit usaha jutaan dolar dalam periode bulan pertama. Dalam menghadapi masalah yang di alami Tom Gegax tentu sangat sulit bagi seorang manajer karena masalah yang dihadapi dalam waktu yang bersamaan sangat penting bagi kesejahteraan hidup seseorang. Jika saya ditempatkan dalam posisi Tom Gegax saya tidak akan mencampur masalah pribadi saya dengan masalah pekerjaan karena saya harus menjadi manajer yang professional demi kesejahteraan saya sendiri serta orang – orang yang terlibat didalamnya.
Dalam keadaan ini saya pertama akan melakukan planning terlebih dahulu agar jalannya usaha yang saya lakukan dan hasilnya bisa maksimal. Saya akan menentukan cara – cara agar perusahaan saya sedikit demi sedikit bangkit dan berkembang.
Pada tahap kedua saya akan memotivasi para manajer toko agar mereka memberikan motivasi kepada para karyawannya untuk lebih baik lagi dalam memproduksi barang dan lebih hati – hati dalam memproses produksi barang sehingga barang yang dihasilkan menjadi lebih baik dari sebelumnya sehingga konsumen merasa puas dengan barang yang kita produksi. Serta memotivasi manajer toko untuk sebisa mungkin memperhatikan kesejahteraan karyawannya , agar karyawan bekerja sepenuh hati dalam proses memajukan perusahaanya.
Pada tahap ketiga ini saya melakukan planning yang sudah saya buat dalam rangka membangkitkan perusahaan saya sehingga lebih berkembang. Saya akan berusaha semaksimal mungkin memberikan arahan kepada para manajer toko agar mereka sekuat tenaga meyakinkan para konsumen untuk memilih produk yang kami produksi dengan cara meningkatkan kualitas hasil produksi serta membuat beberapa keunggulan kualitas hasil produksi dari hasil produksi perusahaan – perusahaan lainnya.


Pada tahap keempat ini saya melakukan controlling dari planning yang saya buat serta usaha yang saya lakukan agar usaha yang saya lakukan berjalan dengan maksimal. Saya akan melakukan perbaikan apabila dalam usaha dan planning saya sehingga usaha saya kedepannya dalam tujuan melipatgandakan pendapatan dalam lima tahun lebih mudah terwujud.
Karena dalam proses controlling ini saya bisa mengetahui kelemahan dan kelebihan perusahaan saya dan usaha – usaha saya dalam melipatgandakan pendapatan dalam lima tahun terakhir.
Untuk masalah pribadi saya tidak akan membawa masalah itu ke dalam masalah perusahaan saya karena hal itu akan bisa berdampak yang tidak baik bagi saya sendiri , perusahaan , dan juga orang yang terlibat dalam perusahaan itu.



TUGAS II



Prinsip 1. Mendasarkan keputusan manajemen Anda berdasarkan filosofi jangka panjang,
bahkan dengan mengorbankan tujuan jangka pendek keuangan.
Memiliki rasa filosofis tujuan yang menggantikan segala jangka pendek pengambilan keputusan. Bekerja, tumbuh, dan menyelaraskan seluruh organisasi menuju tujuan bersama yang lebih besar daripada menghasilkan uang. Memahami. Anda menempatkan dalam sejarah perusahaan dan bekerja untuk membawa perusahaan untuk tingkat berikutnya. Misi filosofis Anda merupakan dasar untuk semua lain prinsip-prinsip.
Menghasilkan nilai bagi pelanggan, masyarakat, dan ekonomi-ini adalah. Anda titik awal. Mengevaluasi setiap fungsi dalam perusahaan dalam hal yang kemampuan untuk mencapai hal ini.
Bertanggung jawab. Upayakan untuk menentukan nasib Anda sendiri. Bertindak dengan kemandirian dan percaya pada kemampuan Anda sendiri. Menerima tanggung jawab atas tindakan Anda dan mempertahankan dan meningkatkan keterampilan yang memungkinkan Anda untuk menghasilkan nilai tambah.

Prinsip 2. Buat aliran proses kontinyu untuk mengangkat permasalahan ke permukaan.
Konsep kerja yang kontinyu tanpa waktu luang (idle) yang dapat memberikan nilai dapat memberikan nilai tambah lebih tinggi. Ciptakan aliran, untuk menggunakan material dan informasi dengan cepat serta cepat mengaitkan proses dan orang agar menjadi satu kesatuan sehingga masalah dapat diangkat kepermukaan. Buat proses yang mengalir menjadi kenyataan sebagai bagian budaya organisasi . Ini adalah kunci untuk peningkatan kesinambungan yang sebenar-benarnya dan untuk pengembangan karyawan.





Prinsip 3. Gunakan "tarik" (pull) untuk menghindari produksi berlebih.
Menyediakan pelanggan downline Anda dalam proses produksi dengan apa
mereka inginkan, bila mereka menginginkannya, dan dalam jumlah yang mereka inginkan. Bahan pengisian dipicu oleh pemakaian adalah prinsip dasar Just-in- waktu.
Minimalkan pekerjaan Anda dalam proses dan gudang persediaan dengan sahaming jumlah kecil setiap produk dan sering mengisi ulang berdasarkan apa yang pelanggan benar-benar diambil.
Jadilah responsif terhadap hari demi hari perubahan permintaan pelanggan daripada mengandalkan jadwal komputer dan sistem untuk melacak persediaan boros.

Prinsip 4. Meratakan beban kerja (heijunka). (Bekerja seperti kura-kura, bukan
(kelinci.)
Menghilangkan pemborosan hanya sepertiga dari persamaan untuk membuat ramping Successful. Menghilangkan kelebihan beban dari orang dan peralatan dan eliminating ketidakrataan dalam jadwal produksi juga sama pentingnya-belum biasanya tidak dipahami oleh perusahaan mencoba untuk menerapkan lean prinsip.
Bekerja untuk meratakan beban kerja dari semua manufaktur dan jasa proses sebagai alternatif pendekatan berhenti / memulai bekerja pada proyek-proyek di batch yang khas pada sebagian besar perusahaan.



Prinsip 5. Membangun budaya berhenti untuk memperbaiki masalah, sehingga kualitas yang tepat diperoleh sejak pertama kali
Kualitas bagi pelanggan menentukan value proposition Anda.
Gunakan semua metode jaminan mutu modern yang tersedia.
Membangun ke dalam peralatan Anda kemampuan mendeteksi masalah dan berhenti sendiri. Kembangkan sistem visual untuk mengingatkan tim atau pemimpin tim bahwa mesin atau proses membutuhkan bantuan. Jidoka (mesin dengan manusia intelijen) adalah dasar untuk membangun dalam kualitas.
Membangun ke dalam sistem dukungan organisasi Anda untuk cepat menyelesaikan masalah
dan dimasukkan ke dalam penanggulangan tempat.
Membangun ke dalam budaya Anda filosofi untuk menghentikan atau memperlambat untuk
mendapatkan kualitas yang baik sejak pertama untuk meningkatkan produktivitas dalam jangka panjang.

Prinsip 6. Tugas standar dan proses merupakan dasar untuk perbaikan secara terus – menerus dan pemberdayaan karyawan.
Gunakan metode berulang yang stabil di mana-mana untuk menjaga prediktabilitas ini,
teratur waktu, dan keteraturan hasil proses Anda. Ini adalah yayasan untuk aliran dan tarik.
Tangkap pembelajaran mengenai suatu proses akumulasi sampai titik waktu dengan menstandardisasikan praktik terbaik saat ini. Biarkan kreatif dan individu ekspresi untuk meningkatkan standar tersebut, kemudian memasukkan ke dalam standar baru sehingga ketika seseorang pindah Anda dapat tangan dari belajar untuk orang berikutnya.


Prinsip 7. Gunakan pengendalian visual sehingga tidak ada masalah tersembunyi.
Gunakan indikator visual yang sederhana untuk membantu orang menentukan dengan segera
apakah mereka berada dalam kondisi standar atau menyimpang dari itu.
Hindari penggunaan layar komputer ketika hal itu mengalihkan perhatian pekerja jauh
dari tempat kerja.
Merancang sistem visual yang sederhana di tempat di mana pekerjaan dilakukan, untuk mendukung pelabuhan aliran dan tarik.
Kurangi laporan Anda hingga menjadi satu lembar kertas jika memungkinkan, bahkan untuk
Anda yang paling penting keuangan keputusan.
Prinsip 8. Gunakan hanya teknologi handal yang benar-benar teruji untuk membantu anda melayani orang - orang dan proses.
Gunakan teknologi untuk orang dukungan, bukan untuk menggantikan orang. Seringkali yang terbaik adalah untuk bekerja di luar proses secara manual sebelum menambahkan teknologi untuk mendukung proses.
Teknologi baru sering kali tidak dapat diandalkan dan sulit untuk standarisasi dan oleh karena itu membahayakan "proses mengalir." Sebuah proses yang telah terbukti pada umumnya harus
diutamakan dari teknologi baru dan belum teruji.
Lakukan tes yang sebenarnya sebelum mengadopsi teknologi baru dalam bisnis proses, sistem manufaktur, atau produk.
Tolak atau modifikasi teknologi yang bertentangan dengan budaya Anda atau yang dapat mengganggu stabilitas, keandalan, dan prediktabilitas.

Meskipun demikian, dorong orang-orang Anda untuk mempertimbangkan teknologi baru ketika
mencari pendekatan baru untuk bekerja. Cepat menerapkan secara menyeluruh dianggap teknologi jika telah dibuktikan melalui percobaan dan dapat meningkatkan aliran dalam proses Anda.

Prinsip 9. Kembangkan pemimpin yang benar-benar memahami pekerjaannya, menjiwai
filosofinya, dan mengajarkannya kepada orang lain.
Kembangkan pemimpin dari dalam, bukan membeli mereka dari luar organisasi.
Jangan memandang pekerjaan seorang pemimpin hanya sekedar menyelesaikan tugas dan memiliki baik orang keterampilan. Pemimpin harus menjadi panutan dari perusahaan philosophy dan cara melakukan bisnis.
Seorang pemimpin yang baik harus memahami pekerjaan sehari-hari secara detil sehingga dia
dapat menjadi guru terbaik dari filosofi perusahaan Anda.

Prinsip 10. Kembangkan orang – orang dan tim yang luar biasa , yang bersedia mengikuti filosofi perusahaan.
Ciptakan budaya yang kuat dan stabil di mana perusahaan nilai dan keyakinan yang dianut dan dijiwai keluar selama bertahun-tahun.
Melatih individu yang luar biasa dan tim untuk bekerja dalam perusahaan filosofi untuk mencapai hasil yang luar biasa. Bekerja sangat keras untuk memperkuat budaya terus-menerus.
Gunakan tim lintas fungsi untuk meningkatkan kualitas dan produktivitas dan meningkatkan aliran proses dengan menyelesaikan masalah teknis yang sulit. Pemberdayaan terjadi ketika orang menggunakan alat-alat perusahaan untuk meningkatkan perusahaan.

Berusaha terus menerus untuk mengajarkan individu bagaimana bekerja sama sebagai
tim menuju tujuan bersama. Kerja tim adalah sesuatu yang harus pelajari.

Prinsip 11. Hormati jaringan mitra dan pemasok oleh tantangan dan membantu mereka melakukan peningkatan.
Hormati mitra dan pemasok Anda dan perlakukan mereka sebagai extension dari bisnis Anda.
Tantangan pada mitra bisnis di luar Anda untuk tumbuh dan berkembang. Hal ini menunjukkan
bahwa Anda menghargai mereka. Tetapkan target yang menantang dan bantulah mitra Anda mencapainya.

Prinsip 12. Pergi dan lihat sendiri untuk benar-benar memahami situasi (genchi genbutsu).
Selesaikan masalah dan tingkatkan proses dengan datang ke sumber dan personally mengamati dan memverifikasi data daripada berteori atas dasar dari apa yang orang lain atau ditunjukkan di layar komputer Anda.
Berpikirlah dan berbicaralah berdasarkan data yang telah diverifikasi.
Bahkan manajer tingkat tinggi dan eksekutif harus pergi dan melihat hal-hal untuk sendiri, sehingga mereka akan memiliki lebih dari pemahaman dangkal situasi.

Prinsip 13. Membuat keputusan perlahan-lahan melalui konsensus, benar-benar mempertimbangkan semua pilihan; melaksanakan keputusan dengan cepat (nemawashi).
Jangan mengambil satu arah tunggal saja dan menjalankan yang satu jalur sampai Anda memiliki
benar-benar dipertimbangkan alternatif. Bila Anda telah memilih, memindahkan cepat dan terus menerus ke jalan.

Nemawashi adalah proses mendiskusikan masalah dan solusi potensial dengan semua kesepakatan tersebut, yang terkena dampak untuk mengumpulkan ide-ide mereka dan mendapatkan pada jalan ke depan. Proses konsensus ini, meskipun memakan waktu, membantu memperluas pencarian solusi, dan ketika keputusan telah diambil, kondisi ditetapkan untuk implementasi yang cepat.

Prinsip 14. Menjadi suatu organisasi pembelajar melalui refleksi yang terus – menerus (Hansei) dan perbaikan yang berkesinambungan (kaizen).
Setelah Anda mendapatkan proses yang stabil, gunakan perbaikan terus-menerus alat untuk menentukan akar penyebab inefisiensi dan berlaku efektif penanggulangan.
Desain proses yang membutuhkan persediaan hampir tidak ada. Ini akan membuat buang waktu dan sumber daya terlihat untuk semua untuk melihat. Setelah limbah terkena, telah karyawan menggunakan proses peningkatan berkesinambungan (kaizen) untuk menghilangkannya.
Lindungi pengetahuan dasar organisasi dengan mengembangkan orang-stabilnel, promosi lambat, dan sistem suksesi yang sangat hati-hati.
Gunakan hansei (refleksi) pada peristiwa penting dan setelah Anda menyelesaikan sebuah proyek untuk secara terbuka mengidentifikasikan semua kelemahan dari proyek. Mengembangkan countermeasi yakin untuk menghindari kesalahan yang sama lagi.
Belajar dengan standardisasi praktik terbaik, bukan menciptakan kembali roda dengan setiap proyek baru dan setiap manajer baru.




TUGAS III

ANALISIS INTERNAL DAN EKSTERNAL DENGAN
MENGGUNAKAN SWOT PADA PT COCA – COLA BOTTLING INDONESIA


  1. Streangth ( S ) adalah situasi atau kondisi yang merupakan kekuatan dari organisasi program pada saat ini di suatu perusahaan.

  1. Weakness ( W ) adalah situasi / kondisi yang merupakan kelemahan dari organisasi atau program pada saat ini.

3.   Opportunity ( O ) adalah situasi / kondisi yang merupakan peluang di luar organisasi dan memberikan peluang berkembang bagi organisasi di masa depan.

4.   Therat ( T ) adalah situasi yang merupakan ancaman bagi organisasi yang datang dari luar organisasi dan dapat menggunakan eksistensi organisasi dai masa akan datang.


Aspek Kekuatn pada PT Coca-Cola Bottling Indonesia.

  SDM yang terlatih

  Loyalitas Konsumen Terhadap barnd Coca - Cola

  Brand Image

  Pertumbuhan Penjualan

  Riset dan Development yang Intensif

  Harga Produk Yang Kompetitif

  Keadaan Distribusi dan Pangsa Pasar

  Ramuan yang tidak dimiliki oleh peusahaan lain

  Pelayanan terhadap pelanggan atau konsumen

  Lokasi pabrik ada di mana termasuk Jakarta, dan Semarang

  Memiliki kepedulian terhadap Lingkungan sekitar

  Inovasi secara terus menerus

  Strategi pemasaran yang baik

  System informasi yang baik

  Kemasan produk yang menarik

Aspek Kelemahan pada PT Coca – Cola Bottling.

  Ketersediaan Bahan Baku

  Biaya Produksi yang Tinggi

  Ancaman PT Coca- Cola terhadap pesaing Produk The yang Semakin Banyak

  Kebijkan Pemerintah

  Coca – Cola Tidak menghasilkan Produk Yang Organik

  Minuman bersoda tidak baik bagi kesehatan

  Sebagai perusahaan beverage memiliki kontrak ekskulisif kepada Pepsi Company

Aspek kesempatan pada PT Coca – cola

  Konsumsi minuman berbanding terbalik dengan usia seorang

  Teknologi membuat dunia semakin sempit

  Semakin meningkatnya pendapatan penjualan PT Coca – Cola

  Minuman ringan dapat diperolah di mana saja

  Bahan pendukung utama produk coca-cola dapat diganti dengan produk yang lain.


Aspek ancaman pada PT Coca – Cola Bottling

  Coca – cola dapat pesain dari Pepsi dan Cadbburry

  Ada banyak minuman subsitusi dari produk minuman yang lain

  Peningkatan biaya per unit akibat keterbatasan bahan baku.




TUGAS IV DAN V

  1. Yang akan saya lakukan kalau dalam posisi itu adalah saya akan merekrut teman saya dari perguruan tinggi tersebut karena sudah memenuhi syarat minimal untuk ditempatkan di posisi itu, karena kalau saya terus mencari orang yang lebih memenuhi syarat saya akan mengalami kesulitan kalau saya tidak menemukan orang yang lebih memenuhi syarat dan berpengalaman. Saya juga akan rugi kalau kekosongan posisi itu berlarut – larut karena bisa memperlambat proses pekerjaan perusahaan.

Factor yang mempengaruhi saya dalam pengambilan keputusan ini adalah factor di mana saya kalau memperlambat mencari karyawan serta memperpanjang kekosongan pada posisi itu akan menyebabkan kerugian bagi saya, karyawan lain yang menghandle posisi itu dan juga perusahaan.


  1. Seorang manajer dalam mengambil keputusan yang efektif dalam dunia kerja sekarang harus memperhatikan beberapa aspek, yakni :

  1. Penetapan tujuan dan sasaran spesifik serta pengukuran hasilnya
  2. Identifikasi problema
  3. Pengembangan alternatif
  4. Evaluasi alternatif
  5. Seleksi alternatif
  6. Aplikasi keputusan
  7. Pengendalian dan evaluasi





  1. Enam sifat proses pengambilan keputusan yang efektif yakni :

  1. Fokus pada hal yang penting.
  2. Logis dan konsisten.
  3. Mengakui pemikiran subyektif dan obyektif dan mengkombinasikan pemikiran analitis dan intuitif.
  4. Membutuhkan sebanyak mungkin informasi dan analisis untuk menyelesaikan dilema yang terjadi.
  5. Mendorong dan mengarahkan pengumpulan informasi yang relavan dan pendapat yang diinformasikan.
  6. Langsung, bisa diandalkan, mudah digunakan, dan fleksibel.

  1. Empat gaya pengambilan keputusan adalah :

  1. Gaya Direktif : Pembuat keputusan gaya direktif mempunyai toleransi rendah terhadap ambiguitas dan berorientasi pada tugas dan masalah teknis. Pembuat keputusan ini cenderung lebih efisien, logis, pragmatis, dan sistematis dalam memecahkan masalah.Pembuat keputusan direktif juga berfokus pada fakta dan menyelesaikan segala sesuatu dengan cepat.
  2. Gaya Analitik : Pembuat keputusan gaya analitik mempunyai toleransi yang tinggi untuk ambiguitas dan tugas yang kuat serta orientasi teknis.Jenis ini suka menganalisis situasi; pada kenyataannya, mereka cenderung terlalu menganalisis sesuatu. Mereka mengevaluasi lebih banyak informasi dan alternatif daripada pembuat keputusan direktif.
  3. Gaya Konseptual : Pembuat gaya konseptual mempunyai toleransi yang tinggi untuk ambiguitas, orang yang kuat dan peduli pada lingkungan sosial.Mereka berpandangan luas dalam memecahkan masalah dan sukamempertimbangkan banyak pilihan dan kemungkinan masamendatang. Pembuat keputusan ini membahas sesuatu dengan orangsebanyak mungkin untuk mendapat sejumlah informasi dan kemudian mengandalkan intuisi dalam mengambil keputusan.
  4. Gaya Perilaku : Pembuat keputusan gaya perilaku ditandai dengan toleransi ambiguitasyang rendah, orang yang kuat dan peduli lingkungan sosial. Gaya ini cenderung bekerja dengan baik dengan orang lain dan menyukai situasiketerbukaan dalam pertukaran pendapat yakni cenderung menerima saran, sportif dan bersahabat serta menyukai informasi verbal daripada tulisan.H.Teknik pengambilan keputusan partisipatif Teknik partisipatif ada dua yaitu teknik partisipatif individu dan kelompok.Untuk individu dimana karyawan mempengaruhi pengambilan keputusanmanajer. Sementara untuk kelompok menggunakan teknik konsultasi dan demokrasi. Dalam partisipasi konsultasi, manajer meminta dan menerimaketerlibatan karyawan, tetapi manajer mempertahankan hak untuk membuat keputusan. Dalam bentuk demokrasi terjadi partisipasi total dan kelompok  bukan per individu yaitu dengan suara terbanyak.

  1. Manajer harus melakukan Evaluasi dan mengganti keputusan yang salah itu sebisa mungkin, dan juga menjadikan itu sebagai pengalaman agar kedepannya tidak terjadi pengambilan keputusan yang keliru.


No comments:

Post a Comment

Post a Comment